18 September 2008

Aku sebatang pen

Aku adalah sebatang pen mekanikal. Itulah aku. Aku tidak mempunyai jenama dan tidak boleh dibeli di mana2. Aku memiliki seorang tuan. Aku gembira kerana mempunyai seorang tuan yg penyayang dan selalu memahami. Tuan aku sentiasa membelai diriku ini. Dialah tempat utk aku bermanja-manja selama ini. Kami selalu menghabiskan masa bersama-sama dan aku gembira kerana dpt berbakti kpd tuanku.



Tuan aku membelaku semenjak kecil. Semasa kecil aku berbadan sepanjang 6 cm. Apabila sudah besar aku sepanjang 16 cm. Akulah sebatang pen yg magik. Boleh diusik utk dipanjang-pendekkan. Aku mempunyai karekteristik seperti, flexible, kuat( strong), tahan lasak (robust), tidak mudah patah (uneasy to break), simple design dan mempunyai bentuk yg menarik yg boleh menarik perhatian org lain. Dakwatku juga tidak mudah tumpah tapi boleh tumpah jika dipaksa.

Semenjak bulan Ramadhan yg mulia ini tiba, tuan aku tidak mahu menjalani latihan intensif lagi. Tuan aku seolah-olah tidak mempedulikan aku. Aku berasa sedih. Kini adakah mampu utk aku bertahan lagi. Aku dapat merasakan dakwatku semakin banyak di dalam badanku. Dakwatku sudah lama tidak ditumpahkan. Adakah sudah sampai masanya utk ia meletus?

*Karangan ini adalah rekaan semata-mata dan tidak ada kena mengena dgn sesiapa pun.

No comments:

Post a Comment